Thursday, 30 June 2011

Pertama Kali Melancap

Sewaktu itu, cuti penggal sekolah telah bermula. Tapi aku dengan S masih berada di asrama kerana kami hanya akan pulang ke kampung masing-masing esok harinya. Petang itu, hanya aku dan S sahaja yang masih belum pulang ke kampung masing-masing. Aku terus mengajak S untuk bermain tenis pada petang itu.

Setelah sejam setengah bermain tenis, aku dan S terus pulang ke dorm kami. Sampai di dorm kami, S terus membuka kasut dan bajunya. Dia kata kepada aku bahawa dia keletihan dan badan dia rasa sakit-sakit. Lepas itu S terus meniarap di atas katilnya.

Aku pun bertanya kepada S kalau-kalau dia hendak aku urutkan badannya untuk hilangkan sakit-sakit. Dia kata boleh juga. Aku pun terus duduk di atas punggungnya dan terus mengurut belakangnya. Lepas itu, aku mengurut kedua dua pehanya. Sarung kakinya aku bukakan. Aku pun mengurut betisnya yang berbulu lebat itu.

Lepas itu, aku bertanyakan S kalau-kalau dia hendak aku urut special kat dia. Dia kata boleh juga. Aku pun bangun dan terus pergi mengunci pintu bilik serta menutup tingkap.

Aku pun berkata kepada S, kalau nak urut special, aku kena buka seluar dia. Dia kata boleh saja. Aku pun terus membuka seluar mainnya dan tinggallah S meniarap di hadapan ku dengan hanya berbalutkan seluar dalam sahaja.

Aku kata kepada S bahawa seluar dalam dia pun kena buka. Dia kata dia malu. Aku kata apa nak dimalukan kerana sama-sama lelaki. Dia pun bersetuju untuk menanggalkan seluar dalamnya itu. Aku pun membuka seluar dalamnya dan kini tinggallah dia berbogel di hadapan aku.

Badannya yang athletis, berotot dan seksi itu meransangkan nafsu aku. Terus aku mengurut-urut papan bontotnya yang putih itu. Aku mengurut papan bontotnya agak lama. Lepas itu, aku suruh S menelentang. S pun menelentang. Aku nampak batang koneknya pun dah keras. Sungguh besar dan panjang batang konek S.

Aku bertanya kepada dia kalau-kalau dia hendak aku urutkan batang dia juga. Dia kata, " buatlah apa yang engkau suka." Aku pun terus memegang batang koneknya yang keras itu dan aku urutkan perlahan-lahan. Batangnya makin menegang dan makin keras. "Sedappppppp...." kata S kepada aku. Aku pun bukan lagi mengurut-urut batang konek S, tapi aku mula melancapkan koneknya itu.

Nafsu aku makin memuncak. Batang konek aku juga steam gila habis. Aku tak tahan lagi melihat tubuh S yang berbogel dan berbatang keras di hadapan aku. Terus aku kulum batang S. S terkejut. "Apa kau buat ni?" kata S kepada aku. "Kau relaks lah dan enjoy ajelah," kata aku kepada S. Terus aku menghisap hisap batang konek S.

S mengerang keseronokan. "Sedappppp...." keluh S. Aku terus menghisap batang konek S sampailah dia terpancut dalam mulut aku. Lepas itu, aku suruh S pula hisap batang aku. Dia pun akur dengan permintaan aku. Dia menghisap batang konek aku sampai aku terpancut dalam mulut dia.

Malam itu kami berdua tidur berpelukan dalam keadaan masing-masing berbogel. Esok paginya, kami sambung semula projek kami. Kali ini kami merasa pula keenakan .....

No comments:

Post a Comment

Post a Comment