Thursday, 30 June 2011

Kaki Lancap Suka Spender

Setelah beberapa hari tidak melancap kan batang konek aku, satu pagi ketika aku bangun dari tidur, aku merasa tersangat-sangat gersang kerana sudah beberapa hari aku tidak memuntahkan air mani aku. Air yang aku simpan kini terasa seperti sudah mula naik sehingga ke tahap kepala batang konek aku sendiri. Memang sengaja aku simpan air aku supaya banyak sikit jika keluar nanti, hu hu hu…. Hendak bertahan selama beberapa hari ini pun, aku sudah merasa tersangat gersang hingga ke tahap gaban. Biasalah kaki lancap macam aku ni memang sentiasa goncang batang konek setiap hari. Bila ada masa saja, aku memang layan goncang. Ha ha ha…

Memang aku dah sangap sangat tahap gaban giler pagi itu. Aku membayangkan jika ketika itu aku dapat mencium bau ketiak dan bau batang konek Helmi sambil itu aku mengambil spender Helmi yang dia bagi pada aku tempoh hari. Lalu aku letakkan pada rongga hidung aku. Best giler dapat cium bau spender! Bercampur pula dengan bau bekas air mani Helmi dan bau peluh jantan nya pada spender itu. Batang konek aku masa itu, memang tak payah nak cakap, memang dah mencanak di dalam boxer aku. Tambahan pula boxer yang aku pakai masa itu berwarna putih, air mazi aku memang sudah meleleh dengan banyaknya. Bertompok basah boxer aku dengan air mazi yang memang sudah banyak keluar itu. Sambil itu, aku tetap mencium spender Helmi, perghh… Baunya tak payah nak dicakapkan argh,,,, memang masyuk giler habis.

Aku mula keluarkan batang konek aku dari celah tepi boxer aku sambil aku layan mencium bau spender Helmi. Aku ambil sedikit pelincir dan aku letakkan pada tangan aku sebelum aku sapu pada kepala batang konek aku… Licin, ngilu dan sedap rasanya bila telapak tangan aku menyentuh kepala konek aku. Masa tu memang aku dah mengeluh kesedapan. Aku uruturutkan batang konek aku dari atas hingga ke bawah, sambil tangan kiri aku, aku gentel-gentelkan pada puting dan telur aku. Aku cium lagi spender Helmi terutama pada bahagian yang dia parking batang konek dia… Perghh… memang best giler ketika itu… Dan aku terus melayan menggoncang batang konek aku sendiri. Air mazi aku meleleh-leleh keluar dari kepala batang konek aku, lantas aku ambil sedikit dan aku sapukan pada puting tetek aku… Aku terus gentel-gentelkan puting tetek aku, terangkat punggung aku menahan kesedapan menggentel puting tetek aku sendiri sambil melancap.

Tiba-tiba hand phone aku berbunyi, ada SMS masuk. Rupa-rupanya Helmi yang message aku mengajak aku untuk phone sex dengan dia pada awal-awal pagi itu. Aku terus saja call Helmi untuk meneruskan sesi phone sex bersama dengan dia. Helmi mengangkat panggilan aku dan terus memulakan perbualan dengan cara yang kasar sekali. Aku menyukai cara Helmi itu. Dia beritahu aku yang dia pun tengah cium spender aku. Dia kata yang dia juga tengah stim giler bila mencium spender aku itu. Aku memberitahu perkara yang sama pada dia. Sesi phone sex aku dengan Helmi pagi itu berlanjutan selama lebih dari 30 minit.

Helmi kemudian memberitahu aku yang dia sudah mahu memancutkan air mani dia. Aku tanya pada Helmi, dia nak pancut ke mana? Dia bagitahu aku yang dia nak pancut atas spender dia yang dia dah pakai selama 4 hari yang lalu, sebab dia kata dia hendak tukar spender dengan aku lagi. Helmi juga meminta aku supaya aku memancut air mani aku pada spender aku yang aku sudah pakai selama 3 hari itu. Semasa dia memancut, aku dapat mendengar suara macho Helmi mengerang.

“Arrrggghhhhhhhh…”.

Aku tidak tahan mendengar suara Helmi mengerang dan aku mula memancutkan air mani aku sebanyak 5 das pancutan atas spender aku sendiri.

Setelah itu, aku dan Helmi menetapkan hari dan masa untuk kami berjumpa supaya dapat kami bertukar spender kami tadi. Sampai pada hari yang ditetapkan, kami pun berjumpa. Masing-masing membawa spender yang telah dijanjikan. Kami memutuskan untuk berjumpa pada hujung minggu kerana masing-masing tidak bekerja pada hujung minggu. Helmi memberitahu aku bahawa dia akan sampai di rumah aku pada jam 2 petang. Dan tepat pukul 2 petang, Helmi sudah berada di hadapan pintu rumah aku. Aku lantas menjemput Helmi untuk masuk ke dalam. Masuk sahaja ke dalam rumah, Helmi terus memeluk dan mencium mulut aku. Aku pun melayan saja karenah Helmi. Selepas aku mengunci semula pintu rumah, aku terus menerkam Helmi pula. Ciuman Helmi memang mengasyikkan. Bermula lah kini aksi-aksi yang aku nanti-nantikan.

Helmi menanggalkan pakaiannya dan dia juga cuba untuk menanggalkan pakaian yang aku pakai. Kami berciuman hampir lebih 15 minit sebelum Helmi menolak aku untuk duduk di atas sofa, sambil dia berdiri di hadapan aku. Muka aku sekarang betul-betul berada pada celah kangkang Helmi. Helmi terus menolak kepala aku ke arah celah kangkang nya. Aku mula mencium di celah kangkang dia dan dia begitu asyik menghayati aksi yang aku lakukan padanya. Aku mula memulakan tugasan aku, membuka butang seluar Helmi sambil aku cium mulutnya. Sambil itu juga aku terus membuka zip seluar yang dipakainya. Di hadapan aku sekarang, Helmi hanya berseluar dalam dengan gaya yang seksi sekali. Aku terus menerkam dan mencium seluar dalam Helmi. Kelihatan batang konek dia yang sudah membesar di dalam seluar dalamnya. Aku terus mengusap-usap batang konek nya dari luar seluar dalamnya sebelum aku cuba menanggalkan nya terus. Helmi tahu apa yang aku inginkan, dia membantu aku menanggalkan seluar dalamnya dan kini batang konek nya sudah terpacak tegang di hadapan muka aku. Aku mula memainkan peranan aku. Aku mencium sekitar pangkal batang konek dia dan aku jilat kepala konek Helmi. Helmi mengerang kesedapan dengan raut muka yang amat mengghairahkan. Dia mengarahkan aku untuk menghisap batang konek nya sambil tangannya terus menggentel-gentel puting tetek aku. Aku yang memang sudah terangsang terus memasukkan batang konek Helmi ke dalam mulut aku. Walaupun begitu, aku tidak dapat untuk mengulum batang konek Helmi hingga ke pangkal kerana batang konek Helmi terlalu panjang dan tebal untuk aku berbuat demikian. Aku hanya dapat mengulum separuh sahaja daripada keseluruhan batang konek Helmi. Lantas aku beralih pula ke bahagian buah zakar Helmi, aku sedut sambil menjilat sehingga basah berkilauan buah zakarnya. Helmi sangat menyukai aksi permainan mulut aku itu. Setelah aku puas mengerjakan batang konek Helmi, dia mula memainkan peranannya dengan mencium sambil gentel puting tetek aku dengan kasar sekali. Aku terus menyambung semula mengusap-usap batang konek Helmi dan dia lantas meminta aku supaya menonggeng. Aku menurut saja permintaannya itu. Dapat aku rasakan ketika itu dia mula memainkan permainan lidahnya di permukaan lubang jubur keramat aku. Aku mendesah kesedapan akibat permainan lidah Helmi. Dia sesekali turut juga mengulum batang konek aku. Aku mengerang keras kesedapan membuatkan Helmi bertambah kuat menjilat lubang jubur aku.

Dia mula mengacukan batang konek nya ke arah lubang jubur keramat aku. Dengan sekali hentakan sahaja, dia berjaya memasukkan batang konek nya ke dalam lubang jubur keramat aku. Aku juga dapat merasakan bilamana kepala batang konek nya menerjah masuk ke dalam lubang jubur aku dan menggosok-gosok nikmat dinding-dinding di dalam lubang jubur aku. Aku mendesah kesedapan.

“Arrrgghhhh….. sedap nyer…!!! Masukkan terus semua batang konek ko dalam lubang aku, Helmi…”, pinta aku.

Dia mengerang keras sambil mengiakan permintaan aku.

“Ambik ko spender aku nih, sial…. Aku tahu ko suka bau spender aku yang berbau peluh jantan dan bau konek aku ni…”, kata Helmi sambil dia menyuakan pada aku spender nya dan terus mengenjut laju pada lubang jubur aku dengan batang konek nya yang semakin bertambah keras.

Kadang-kadang dia mengenjut aku dengan rentak yang perlahan dan kadang-kadang dengan rentak yang lebih laju. Aku hanya mampu mengeluh kesedapan akibat penangan batang konek Helmi yang bagi aku agak besar dan panjang itu. Setelah lebih kurang satu jam Helmi membelasah lubang jubur keramat aku dengan hentakan yang bertalu-talu oleh batang konek nya, sudah tiba masanya untuk dia memuntahkan air maninya...

“Aku nak terpancut nih… ko nak aku pancut kat mane..?”, tanya Helmi.

Aku meminta Helmi untuk memancutkan air maninya pada muka dan ke dalam mulut aku. Aku lihat Helmi sudah mula mencabut batang konek nya dari lubang jubur keramat aku dan menghala ke arah muka aku. Sambil dia mengelap seketika batang konek nya sebelum dia menghalakan terus batang konek nya ke dalam mulut aku untuk aku hisap semula.

“Ko kasi isap batang aku sampai pancut….”, kata Helmi.

Aku hanya menurutkan sahaja permintaan Helmi kerana aku takut akan kena penampar dengan Helmi jika aku tidak menuruti kehendaknya. Pada masa yang sama aku tidak mendiamkan diri, sambil aku menghisap batang konek Helmi, aku melancapkan sekali batang konek aku. Helmi mula mengerang kuat menandakan dia sudah mula mahu memancutkan air mani nikmatnya.

“Arghhh…..ambik ko air aku ni sial……”, kata Helmi sambil melancap dan menghalakan terus batang konek nya ke arah muka dan ke dalam mulut aku.

“Ko sukakan air mani aku ni, kan?”, kata Helmi lagi sambil menyapu-nyapukan air maninya yang pekat dengan batang konek nya pada muka aku sambil mendesah kesedapan.

Batang konek Helmi masih lagi mencanak keras menghala ke muka aku walaupun baru saja memancutkan air maninya yang pekat tadi. Aku menghisap lagi kepala konek nya yang seperti cendawan butang itu, tapi jauh lebih besar dari itu. Aku jilat bersih sisa-sisa air maninya yang masih lagi keluar dan melekat pada hujung kepala batang konek nya itu. Sambil itu aku menjeling ke arah mukanya. Aku lihat dia masih lagi stim dengan matanya yang kuyu, mulut yang masih ternganga dan menggigil kesedapan dan kegelian ketika aku memainkan lidah aku pada kepala batang konek nya.

Setelah 5 minit berlalu, aku menjilat bersih kepala batang konek nya dan batang konek nya kini sudah menjadi separuh keras. Aku lantas bangun dan menuju ke bilik air untuk membersihkan diri. Dia terbaring kelesuan mungkin kerana kepenatan selepas pertarungan kami tadi. Aku hanya membiarkan dirinya berehat…..
 
http://kiranya-kau-membaca.blogspot.com/2011/02/kaki-lancap-suka-spender.html?zx=78818d73338202f9

1 comment:

  1. jom jumpa n lancap sama. prefer jumpa. msj dulu kat ym > boylancap@yahoo.com or skype matmelancap

    ReplyDelete