Thursday, 30 June 2011

Main Dengan Askar

Pada suatu malam minggu, aku baru sahaja berkenalan dengan si Dennis. Dia seorang yang bersahaja. Dengan ajakannya yang bertalu-talu, aku melepaskan sesi kerja malam untuk menemaninya ke pub. Dalam perjalanan, Dennis menunjukkan wajah yang mencurigakan. Katanya, ingin memberi aku satu kejutan. Ada sesuatu yang "indah" akan ditunjukkan kepadaku. Aku mengia-iakan. Janji yang indah itu betul-betul indah buatku dan bukan sekadar indah khabar sahaja.
Keretanya dipandu menuju ke arah Kem Askar SB. Aku hairan. Maklum tiada tempat yang mempamerkan "keindahan" di sana! Tanpa ku berfikir panjang, kereta Dennis telah dipandu masuk ke perkarangan Kem SB. Setelah melabuhkan kereta dan mendaftarkan diri sebagai pelawat, kami berjalan kaki masuk ke kawasan berek askar.
Rupa-rupanya, malam tersebut merupakan "malam terbuka" untuk pelawat mengunjungi pub di dalam kem askar itu. Tambahan pula, sudah sampainya hujung bulan, semua telah menerima gaji. Pub yang kecil di belakang asrama itu penuh sesak dengan jantan-jantan askar yang gagah dan perkasa.
Dengan cahaya lampu mentol yang samar-samar sahaja, aku tergamam melihat badan-badan sasa yang tengah mengayunkan punggung dan meggelekkan pinggang. Badan mereka yang berpotongan seksi dan menggiurkan dipadankan dengan pakaian berpetak ala koboi yang sungguh memadani potongan badan mereka, membuatku berasa kurang tenang. Hatiku melonjak-lonjak dan jantungku berdentam-dentum beriringan dengan muzik dangdut yang mendayu-dayu iramanya. Sesekali tercium bauan badan kejantanan berbaur dengan bauan peluh daripada badan jejaka-jejaka yang berjasad umpama dewa ini... tertegang batang keramatku... aduh, tak bisa bertahan lagi tatkala aku terlemas dalam keasyikan sebegini.. Rasa nak tenggelam dalam lautan kelelakian ini untuk selama-lamanya...
Tiadanya kaum wanita dalam pub itu kerana mengikut peraturan, wanita tidak dibenarkan masuk tanpa urusan rasmi. Hanya seorang dua yang bekerja sebagai pelayan. Jantan-jantan askar yang seksi terpaksa menari sesama jantan pula!
Aku dan Dennis telah mencari tempat duduk yang sesuai lalu memesan beberapa botol bir Carlsberg. Dennis kuat minum. Sebotol demi sebotol bir telah dihabiskannya. Aku hanya meneguk perlahan-lahan di samping mataku menyapu ke seluruh kawasan pub itu. Boleh dikatakan semua jantan askar dalam pub itu kuat-kuat dan berotot pejal.My God!! Semuanya pilihanku...
Kebetulan seorang askar di sebelah mejaku menyorak dengan rakan-rakannya. Aku menjeling ke sebelah. Alamak! Aku sempat menatap wajah kacak seorang askar Melayu yang berumur lebih kurang lewat 20-an. Askar itu tinggi lampai dan berkulit sawo matang. Rambutnya dipotong pendek-pendek dan keningnya lebat. Matanya cengkung dan hidungnya mancung. Bibirnya agak menebal dan seksi sekali. Susuk badannya boleh diibaratkan sebagai dewa Zeus walaupun tertutup oleh kemeja celoreng berkolar bulat. Bahagian dadanya yang lebar dan pinggangnya yang ramping disesuaikan dengan seluar jeans ketatnya nya yang berwarna hitam kekelabuan dan berwarna pudar lusuh di bahagian paha serta bonjolan di bahagian dalaman kelangkangnya. Otot-otot di bahagian lengannya jelas kelihatan telah menambahkan kejantanan si askar itu! Wuuuh , mengancamnya!
Rakan-rakannya memanggilnya sebagai Zam. Mereka tengah bersuka ria berbual-bual tentang isu perempuan dan seks. Aku memasang telinga mendengar setiap kata mereka. Selepas seketika, Zam berdiri. Dengan pantas, Zam menanggalkan baju kemejanya. Nyaris-nyaris meletup jantungku melihat adegan itu. Badannya yang berbulu halus pada dadanya dan berotot atleletis tertayang di depan mataku. Mataku liar menyelidik setiap inci tayangan seksi itu sehingga terhenti di tengah-tengah bahagian pusatnya. Bulu-bulu agak lebat tertumbuh di bahagian pusatnya dan melesap ke dalam seluar jeansnya. Disebabkan aku duduk agak dekat dengannya, seolah-olah aku dapat menghidu bau kejantanan dari bahagian dalaman kelangkangnya yang bergaul dengan sedikit bau bir yang menggiankan. Aku hampir-hampir tidak dapat menahan perasaan dan ingin sekali aku meramas bahagian kejantanannya yang dekat di depan mukaku. Butuhku keras membesi. Apabila butuhku bergeseran dengan seluar jeansku yang ketat, perasaan nyaman mengakibatkan air maniku rasanya ingin terpancut pula!
Akhirnya, Zam bergerak ke arah tandas. Aku menyusurinya. Sesampai di sana, aku berpura-pura berkencing sementara mataku memandang ke arahnya. Zam berdiri di sebelah kananku. Dia membuka zip seluar jeansnya lalu butuhnya dihunuskan. Disebabkan pengaruh bir, Zam tidak peduli akan mata-mataku yang memandang. Dia melepaskan kencingnya dengan selamba sahaja. Air kencing keluar dari butuhnya yang masih layu. Kepala batangnya besar dan berbentuk cendawan. Bulu batangnya yang hitam dan lebat seolah-olah mengajakku mencecahkan jari-jemariku ke sana!
Selepas itu, dia mencuci kepala butuhnya di singki. Aku sudah tidak dapat menahan keghairahan sebegini. Namun, aku tidak dapat berbuat apa-apa kerana tempat ini tempat larangan. Aku cuma sempat tersenyum dengannya.
Zam membalas senyumanku. Aku terus menegurnya, "Hai! Banyak minum?"
"Sedang-sedang,"balas Zam sambil menzip balik seluarnya.
"Malam ini pergi mana? Tak ada bawa awek ke?"aku tidak melepaskan peluang.
"Tak ada. Dah putus minggu lepas,"kata Zam dengan wajah yang agak lesu.
Inilah peluang keemasanku. Aku terus menenangkan fikirannya dan mengajaknya ke rumahku untuk minum arak jenis mewah dan menonton filem "blue". Zam agak terkejut dengan ajakanku. Sejurus kemudian, dia menerima ajakanku. Katanya dia cuti keesokan harinya. Malah, dia meminta izinku untuk membawa rakan-rakannya bersama.
Kami keluar dari tandas. Setelah itu, Zam telah memperkenalkan dua orang rakannya kepada saya. Nama mereka Sal dan Hidayat. Maklumlah, jantan-jantan askar ini semuanya seksi-seksi dan menggoda mata memandang.
Dennnis telah menghantarku balik ke rumahku. Sementara itu, Zam dan kawan-kawannya menunggang dua buah motosikal RXZ menyusul tiba. Kami menonton filem lucah buatan tempatan yang aku beli di Petaling Street tempoh hari sambil menjamah Whisky Johnny Walker. Kami melantar di atas sofa. aku terasa malam begitu indah buatku pada saat-saat itu. Perhatianku tidak lari daripada Zam. Sekali-sekala aku mencuri pandang bahagian bonjolan jeansnya yang mengembang itu dan mengkhayalkan adegan menghisap butuhnya yang berbau kejantanan itu.
Apabila masa telah pukul 3:00 pagi, Zam berkata bahawa dia ingin berehat. Ketiga-tiga mereka tidur di bilikku. Aku pula tidur di permaidani di sebelah katil. Zam tidur di tengah-tengah katil diapit oleh dua orang rakannya. Dia cepat masuk tidur selepas beberapa minit sahaja. Bahagian bonjolan di kelangkangnya makin mengembang semasa dia tidur nyenyak seakan-akan akan meletup di bahagian zipnya.
Aku berperang dalam hati atas tindakanku yang seterusnya. Akhirnya, aku memberanikan diri mendekati katil. Dalam kegelapan, aku mendekatkan tanganku ke bahagian kejantanan Zam dan merabanya dengan perlahan. Lalu aku mencium tanganku. Nyamannya bau kejantanan bonjolan pada kelangkang Zam. Dengan berani lagi, aku meramasnya dengan ringan. Butuh Zam semakin mengembang. Aku memegang halus bahagian bonjolan jeansnya, terasa batang butuhnya yang besar sekali telah mengeras dengan sepenuhnya. Bauan butuhnya semakin menajam. Aku hilang pertimbangan.
Aku cuba membuka zipnya. Dalam sekejap masa, zipnya diturunkan sedikit demi sedikit. Selepas itu, jari-jariku yang dingin dimasukkan ke dalam bukaan zip seluar jeansnya. Wah, aku dapat merasai kekasaran bulu butuhnya. Zam tidak memakai seluar dalam. Aku menurunkan zipnya lagi sehingga aku dapat menyentuh batang butuhnya yang kekar dan keras. Zam seolah-olah masih nyenyak tidur. Rakan-rakannya pula masih tidur dengan menutupkan selimut pada kepala masing-masing.
Aku cuba mengeluarkan butuh Zam. Dengan tiba-tiba, Zam bangun. Aku terkejut dan berasa takut sekali. Kalau Zam mengherdik akan tindakanku pada waktu itu, matilah aku! Zam memerhatikanku.
"Kau pandai hisap butuh?"bisik Zam.
Pertanyaan ini merupakan kenyataan yang paling aku harapkan. Aku mengangguk lalu menuding ke arah kedua-dua orang rakannya.
"Tak apa. Dia orang tengah tidur. Lagipun, dah biasa juga!" haha..mungkin jantan-jantan askar banyaknya yang terpaksa memuaskan nafsu sesama diri kerana ketandusan wanita di kem askar. Ataupun, mereka pernah mengadakan aktiviti seks dengan wanita lain secara berkumpulan (untuk menjimatkan kos kot!).
Aku mengengsot ke tengah katil lalu dengan tangkas aku membuka seluar jeans Zam. Zam pun melondehkan seluar jeansnya dengan tangkas. Belum sempat butuh Zam dikeluarkan dari jeansnya, aku telah dapat menghidu bau kelazatan butuh lelaki sejati ini. Air liurku hampar menitis keluar dari mulutku.
Sebaik-baik sahaja butuh Zam dikeluarkan, aku dapat melihat kekerasan butuhnya diselaputi urat-urat yang menimbul di batang butuhnya. Wah!!!! Tanpa berfikir panjang, aku terus menyumbatkan butuh Zam sedalam-dalamnya ke dalam mulutku. Rasa kemasinan dan kenyamanan butuhnya menyelubungi setiap inci deriaku. Aku hampir-hampir tidak percaya dapat mengulum butuh lelaki yang begitu macho.
Aku menjilat-jilat kepala butuh Zam dan menghisap butuh Zam dengan lembut agar kelazatan dapat terasa olehnya. Zam melihat aku menghisap butuhnya sambil mengerang lembut kenikmatan. Aku terus menghisapnya dan rasanya terlalu nikmat sehingga tidak mahuku melepaskannya daripada mulutku. Butuh Zam yang besar memenuhi seluruh mulutku. Kekerasan kepala butuhnya menghentam rongga mulutku di samping rintihan kenikmatannya semakin lebat.
Entah bila Sal dan Hidayat telah terjaga. Aku ingin berhenti menghisap butuh Zam tetapi Zam menekan kepalaku semakin erat. Butuhnya menusuk ke dalam mulutku lagi. Sal dan Hidayat menonton agedan panas aku dengan Zam dengan asyiknya sambil tersengih-sengih. Dengan tiba-tiba, aku semakin berani. Aku berasa bertambah nikmat semasa Sal dan Hidayat asyik melihat butuh Zam keluar dan masuk dari mulutku. Tanganku pula tidak melepaskan peluang meramas bonjolan di seluar jeans biru muda Sal. Sal merelakannya. Sebelah tanganku lagi pula cuba membuka zip seluar jeans Hidayat. Selepas itu, aku dapat juga memegang batang butuh Hidayat yang keras dan panjang juga. Aku menikmati keindahan yang teramat sangat ini.
Zam mengencangkan tusukan butuhnya dan batang butuhnya semakin mengeras. Rintinhan Zam semakin kuat. Air mazi sedikit demi sedikit keluar dari kepala butuh Zam ke dalam perasaan lidahku. Berbekalkan bauan kejantanan butuh dan bulu butuh Zam, dan kekerasan dan kepejalan butuhnya, aku telah pancutkan air maniku di katil setelah lama bergesal dengan tilam katil itu.
"Errrrrrrrh!"Zam mengerang pada kemucaknya. Air maninya memancut masuk ke dalam mulutku. Aku menahan air mani daripada butuh Zam dengan lidahku. Sedikit air mani telah terpancut masuk ke dalam kerongkong dan selebihnya ditahan oleh lidahku. Aku merasainya kelazatan air mani Zam yang begitu nyaman dan klimaksku berlanjutan sebanyak beberapa pancutan berterusan.
Sal yang sedang melancap terus menghamburkan air maninya. Sementara Hidayat pun mengerang kenikmatan. Air mani Sal yang banyak sempat aku jilatkan dengan lidah. Sementara itu, aku beralih ke arah Hidayat lalu menghisap butuhnya yang lantas menghamburkan air mani kejantanannya. Aku menikmati semua ledakan air nikmat itu umpama dalam mimpi.
Zam dan rakan-rakannya puas dengan hidanganku pada malam itu. Aku meminta Zam memberikan seluar jeansnya yang meliputi kesan-kesan air maninya itu kepadaku. Zam memakai seluar jeans baru saya.
Keesokan paginya, Zam dan rakan-rakannya balik ke kem askar. Sejak hari itu, mereka selalu melawatku. Yang pasti, setiap kali melawatku, mereka mesti membawa beberapa orang rakan mereka yang dihidangkan kepadaku. Aku tidak kesal mengenali Zam kerana dia telah banyak memberikan pengalaman kepadaku tentang kelazatan air mani jantan-jantan askar yang macho!

Semasa berseorangan, aku akan mengeluarkan seluar jeans Zam dan menghidu bauannya. Bau butuhnya masih kekal di bahagian tertentu di seluar jeansnya sehingga beberapa minggu. Aku melancap sambil menghidu kelazatan bauan butuh Zam. Rasa nikmatnya tidak terhingga!

sumber : http://menujuklimaks.blogspot.com/2008_08_01_archive.html

No comments:

Post a Comment

Post a Comment